Ada Apa Dengan Mangkok Bakso Gambar Ayam Jago?

Kamis, 22 Desember 2011 3 komentar
Siang yang panas terik di Kota Bandung. Gue sedang menikmati masa liburan semester singkat untuk sejenak rehat dari aktifitas sebagai mahasiswi akuntansi di salah satu universitas negeri paling populer di Kota Kembang. Nikmat dan mantap luar biasa ketika Tuhan, rektor, dan dosen memberikan kesempatan agar tidak bersua dengan balance sheet, income statement, atau revearsing journal entries.

Thanks GOD for holiday!
Akhirnya kening gue berhenti berkerut sejenak.

Bakso urat featuring sambal dan cuka is the best taste ever! Segarr menggelegarkan kerongkongan gue yang cukup kering setelah membantu Nyokap metik daun kangkung buat acara botram (makan bareng versi sunda) sama ibu-ibu Posyandu nanti siang. Kangkung di rumah udah kayak pohon singkong tumbang, banyak banget. Ibu Eni alias Nyokap gue memang terkenal dengan cah kangkungnya yang sedap. Kangkung dimasak dengan saus tiram dan ditambahkan ebi dan bawang merah yang banyak sehingga aroma kuat nan nikmat berhasil ia ciptakan.

Sungguh menggugah selera.

“Anak gadis bahaya makan cuka banyak-banyak!” tegur Ibu Eni setiap ngeliat gue dengan cuka melimpah dalam kuah bakso.
“Ah, kan jarang-jarang.”
“jarang-jarang nggak pake cuka maksudnya?”
“Bukan, jarang-jarang makan bakso cuka setiap hari. Biasanya sebulan sekali, gitu.”
Si pinter ngeles, gue. Ibu Eni nampak mengurut dada, sabarrr…

Efek yang ditimbulkan dari bakso urat featuring sambal dan cuka itu terpusat pada saluran pencernaan. Walhasil selain keringat mulai bercucuran dari dahi dan hidung, reaksi 10 menit setelah isi mangkok gambar ayam jago itu hampir habis pun kambuh.
            
Gilee… cacing di perut gue lagi ajojing pake lagu-lagu PITBULL, mulees gan!
            
Oh iya pertanyaan yang sering muncul tiap hendak menyantap bakso adalah, mengapa cover mangkok bakso identik dengan gambar ayam jago?



Pernah suatu kali gue iseng nanyain kebingungan itu pada seorang pedagang bakso berkumis lebat yang biasa nangkring di pojok Sekolah Dasar komplek gue.
            
“Saya mau tanya ya nih Mas, kok gambar mangkok bakso itu rata-rata gambar ayam jago ya Mas?”
            
“Ayam jago tu ngelambangin kemakmuran rejeki. Bangunnye aja pagi-pagi, terus langsukng kongkorongok bangunin warge. Makanye ada pepatah, kalo bangun kudu pagi-pagi kalo nggak mau rejekinye dipatok ayam. Nah, neng kalo bangun pagi-pagi kagak?”
            
Oke, gue salah ngira ternyata lelaki ini bukan dari seputaran Jawa tapi dari logatnya dari seputaran Betawi. Bukan Mas, Abang lebih tepatnya. Dan sekarang Si Abang ngajuin pertanyaan balik ke gue yang nampaknya tidak perlu untuk dijawab.
            
“Terus, kenapa nggak gambar hewan lain aja?”
            
“Aye belum kelar ceritanye Neng, sabar. Jadi, ayam itu selain rajin juga sangat bermanfaat. Dagingnye bisa dimakan, telurnye juga bermanfaat buat kesehatan. Coba bagian mana dari ayam yang kagak bisa dimakan?”
            
Tokainya. 
Ada pertanyaan lain?
            
“Nah, maka dari itulah ayam jago dianggap sebagai lambang keberuntungan buat pedagang-pedagang bakso. Berharap dagangannye laris dan bermanfaat bagi para konsumen, gitu Neng!”
            
Gue bener-bener lagi didosenin sama Tukang Bakso. Gue sedaritadi cuma manggut-manggut duduk manis dengan tangan melipat di atas meja.”Oh…”
            
“Terus kenapa nggak pake gambar lain? Kenapa nggak gambar celengan aja sebagai simbol bahwa produk bakso ini merupakan lahan bagi pundi-pundi rejeki? Atau juga gambar Gatotkaca bersayap batik biar nanti nggak diklaim kalau bakso buatan Abang ini punya Malaysia?”
            
Seketika itu juga gue antusias untuk mendengarkan tiap pernyataan yang berujung pertanyaan dari Abang bakso yang rada smart itu. Asyik banget deh kalau ngobrol timbal-balik dan berbobot gini, maklumlah gue kan udah Mahasiswa dan nggak butuh jawaban yang sekedar iya dan tidak apalagi tidak tahu.
            
Tapi apa yang gue dapet?
            
“Neng ini beli kagak, tapi banyak nanya. Jangan nanya aye, aye kan bukan tukang bikin mangkok tapi tukang bakso. Terserah die mau nyetak gambar Ayam, gambar monyet, spongbop, aye sih kagak mikir! Yang aye pikirin cuma gimana dagangan aye laku, gitu aje dibikin repot…”
             
THE END.

3 komentar:

  • Agus Baskara mengatakan...

    wah sampe kepikiran sejauh itu neng,hehe..tp tak cuma bakso aja yang pake tuh mangkok ayam jago,mulai bubur ayam,mie ayam,mie yamien,tukang indomie... Kayaknya tuh ayam punya hak monopoli atas semua mangkok yang dipake buat jualan..hahaha

  • abil vareszah mengatakan...

    ada filosofi ya jg tu mangkok ayam, melambngkan hal kecil yg sering terlupakan.....
    bener kata bijak zaman dulu(bangun siang rezeki udah di patok ayam duluan)

 

©Copyright 2011 KATARAMEroom | TNB